Numpang Ngetrend

Teman

Gubuk Derita "satu rumah dihuni 24 orang"

Diposting oleh saka hero Sabtu, 01 Mei 2010

Tadi pagi saat melihat tayangan Televisi sungguh pilu hati ini melihat keadaan saudara kita. Bogor di kaki gunung Salak, tepatnya di Kampung Loji, Desa Pasir Jaya, Kecamatan Cigombong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Keluarga Pak Miong, harus berdesak-desakan bersama 24 anggota keluarganya di gubug reot berukuran 7 x 5 meter. Miong bersama istri, 4 anak plus menantu, dan 14 cucunya itu, tinggal di kaki Gunung Salak.

Gubug yang hanya terbuat dari anyaman bambu dan helai kain intuk menutupi jendelanya guna menghindari dinginnya angin malam di kaki gunung.

Lantai tanah akan menjadi becek ketika hujan karena genteng-genteng di atas tak lagi lengkap. Rumah nan sempit itu pun disekat-sekat lagi menjadi lima kamar yang berukuran 2 x 2,5 meter. Di lima kamar itu pak Miong harus membagi tempat tidur untuk 14 orang cucunya, sementara Ia dan anak-anaknya tidur tak menentu dimana asalkan mereka dapat terlelap.

Gubug reot milik Miong (Foto: Egoen/Global TV)

Sungguh terenyuh hati ini, maaf Pak miong saya tidak dapat membantu lebih. Hanya dapat membagikan kisah penderitaan anda kepada sahabat-sahabat saya. Semoga dengan ini muncul dermawan untuk membantu Bapak dan keluarga.

Sekian posting kali ini sobat semoga kita bisa lebih dapat bersyukur dengan keadaan kita yang sekarang dan tetap menjalani hidup ini dan melakukan yang terbaik.

18 komentar

  1. Ratasoe Says:
  2. Weuh..ironis bgt ya sob, ane aj mbaca ny artikel mpe gleng2 kpala..mga pemerintah set4 mau memperhatikan..sukses sll

     
  3. Masdin Says:
  4. Iya... mudah-mudahan ada dermawan yang tergerak hatinya melihat fenomena ini. Dan yang terutama adalah pemerintah.

     
  5. Skydrugz Says:
  6. kodong...

    miris banget

     
  7. Inuel^-^ Says:
  8. :), semoga anak menantunya mampu membantu memudahkan beban hidupnya, bukankah mereka masih kuat bekerja ?, tapi ya ngga tau lagi hehe

     
  9. saka hero Says:
  10. @Inuel : yaa semoga beliau mendapatkan yang terbaik ..

     
  11. achen Says:
  12. sungguh miris, moga ada yang membantu mereka...

     
  13. buwel Says:
  14. Astaghfirulloah...

     
  15. aaSlamDunk Says:
  16. smoga dimudahkah rizkinya...
    mau bikin anak lagi gak tu? kalo iya!!! parah!

     
  17. ternyata kita masih sangat beruntung di bandingkan mereka. namun kita masih jarang bersyukur hiks...hiks....

     
  18. menyedihkan..!
    pengen bakar kantor apa ya...!

     
  19. Rosi Atmaja Says:
  20. potret kehidupan masyarakat marginal... masih banyak yang senasib dengan mereka di luar sana. muddah2n tulisan ini bisa menggugah hati-hati yang lain

     
  21. darimana penghasilan mereka untuk memberi makan anak2 n cucu sebanyak itu??? hmmm tq dah berbagi :)

     
  22. saka hero Says:
  23. @ all : usut punya usut dulunya pak miong dan anak-anaknya sudah memiliki rumah sendiri, tetapi karena terkena bencana puting beliung rumah mereka rusak parah dan hancur berantakan. Tidak memiliki biaya untuk merenovasi kembali, eehh malah tanah habis kejual untuk keperluan sehari-hari.

     
  24. waduh bener2 ga bisa bayangin dech....
    bener brother kita harus bersyukur denngan apa yang kita punyai sekarang

     
  25. oding Says:
  26. Pemerintahnya yang tutup mata. Ketika Sudah Di Ekspos media, baru ramai-ramai

     
  27. suwung Says:
  28. lha kalo buat anak terus gimana yah?

     
  29. Abdul Hafizh Says:
  30. Astaga .. pemerintah ga da merhatiin apa ?? Ckkckckcckkc .. ;(

     
  31. sungguh inspiratif banget,,,,mantapp sobaat

     

Posting Komentar